Friday, November 30, 2012

kisah tak kan pisah....

hahahaha...first time buat entry berani mati..tapi itu apa yang terlintas dalam kotak fikiran. Menulis dan berkarya..mendefinasikan apa yang terlintas di hati dan akal fikiran. Nafsu beraja maka melatalah mengarutnya...

apapun..lelah si Amir..masih belum berpenghujung....entry ku ini macam-maca ceritanya...perlu dicantumkan menjadi satu kisah...tunggulah..mungkin di saat-saat ada kelapangan nanti, akan ku cantumkan semua naskah sekerat-kerat ini..menjadi satu buku!...doakanlah..

Amir..secara entrynya aku cuba mengambarkan seorang lelaki melayu berusia awal 30an yang penuh karisma dan gaya. punya kerjaya dan profil hidup yang punya standard...dan bla2...apa yang aku cuba coretkan ada dalam kotak fikiran..tetapi...masa aku menulis entry ni..tetiba laptop mati..then aku pun ralit2 buat benda lain...

sampai aku tertido dan terbangun balik...bila aku kembali nak menyambung penulisan yang terbantut..pukul 2.30 pagi..PAGI ok!!..aku terbangun then cam biasa cr toilet..sejuk kan....

tetiba rasa nak buat rakaman suara..hahaha....dah lama x rekod suara sendiri...hehehe..feeling2 artis...so aku pun cr lah karaoke version lagu eren takkan pisah..akhirnya jumpa....!!maka sesi rakaman studio di awal2 pagi bermula....layankan kepala!!..memekak pepagi buta...tp dalam suara yang terpaksa di kontrol-kontrol..hahahaha

hakikatnya..aku tau part korus jer lagu ni.....(aku plan nak buat video lagu ni...!jap ek..aku tgh replay ni..x save ag..dah save nanti aku movie maker kan die...audio maker jer kot!..hahahaha)

okey..ni die audio rakaman tadi..lebih kurang sejam aku ambik masa untuk masukkan lirik..(copy paste jer kat sini http://liriklagu4u.com/lirik-lagu-takkan-pisah-eren/ untuk instrumen lak aku ambik kat sini..http://www.youtube.com/watch?v=jNVlaDvploQ) maka inilah hasilnya....

(semangat giler..!!!)


video

sementara tunggu video di upload...sambil layan sekali dan berkali-kali rakaman lagu sendiri..jom kita sambung cerita...(apa yang terlintas...aduyai..perut meragam lak!)

kalau sedang berceloteh ni...aku terpaksa bergerak ke kamar kecil...korang sabar k..hehehe

kembali kepada apa yang aku nak coretkan..tetiba aku mahu ceritakan kisah satu kisah..kisah yang mungkin bagi orang yak tak kisah..dia takkan ambik kisah..tapi yang ambik kisah..memang kisah ini kisah yang perlu dikisahkan....(berapa banyak kisah dah...!)

eh..dah siap upload...jap aku nak test post dulu..........!!!

Thursday, November 29, 2012

lelah...si Amir

sewaktu memilih untuk kembali menghasilkan bait-bait cerita di laman ini. aku berfikir..masih ramaikah yang menanti..yang menunggu sebarang tinta yang ada di lembaran merah jambu ini.

Bukan aku menyepikan kisah kerana tiada apa yang mahu dicoretkan..cuma, terlalu banyak tuntutan kerja yang menuntun pelbagai kepentingan di pentingkan dan diutamakan. Aku sendiri rindu untuk bermadu asmara di sisi laman merah jambu ini..tapi itulah..bukan mudah membuahkan kisah kalau benihnya sukar untuk di tabur dan disemai menjadi pohon rimbun yang subur...

apa yang pasti..kisah-kisah ini hanya sekadar kumpulan kisah hidup...antara hati..jiwa..tangis dan airmata..yang mungkin sama dan mungkin tidak pernah terlintas di kotak fikiran. Aku hanya menzahirkan menjadi satu definisi hasil ilusi dan realiti yang digabungkan oleh cerdik akal dan nyaman jiwa..

relakan berpisah atau relakah berpisah...menyerah atau ebrserah. Memang kisah hati banyak ragam dan rasanya. Hadir tanpa pernah kita fikirkan kesudahannya. Itulah hidup, variasi alam untuk mencari nikmat dan azab dunia. Yang mematangkan dan kadangkala kebudak-budakan.

membiarkan diri berkurung dan terkurung dalam gelap malam dengan dingin bayu yang berpuput lembut, membelai tubuh yang hanya berbalut baju T-shirt putih Pulau Pangkor, Amir menjatuhkan pandangan pada kerlip cahaya dari rumah-rumah mewah di pinggir Kuala Lumpur. Membiarkan pandangannya jatuh tanpa fokus. Sampai bila!.

Dia membiarkan angin malam terus membelai tubuh tinggi 178cm itu. Di biarkan rambut lurus panjang paras bahu itu lepas bebas...daripada dulu dia mengemarkan gaya sedemikian. Kepenatan menyalurkan bantuan kepada mangsa banjir di Kelantan dan Terengganu, dibiarkan secara zahirnya reda sendiri. Galau di hati yang gersang yang paling diutamakan. Terbayang riuh dan pilu sekeping hati tua yang berdiang di puncak bumbung pondok tua, melihat arus banjir menghanyutkan isi rumah...

hatiku gersang....tapi bumi ini banjir!. Di mana mahu disalurkan cerita hati dan kisah bumi ini...perikemanusiaan!. hanya itu ayat yang terlintas di fikirannya. Di mana letaknya nilai kemanusiaan..kalau di jiwa hilang erti bantuan....

berkedalak bila..sang kota raya..
subuh hingga senja..
kita bekerja
abaikan suara yang terlepas di telinga
kedua belah bahu kita...ada penulisnya...

ini doa ayah...
katanya lekas pulang..
andai kita rebah...
pasti masih ada ruang..
kembara kita maish jauh
berselindung dosaku tempuh
kembara kita masih jauh...
berselindung dosaku tempuh...

monolog dan lagu kembara bergilir memenuhi ruang rasa...

kembara kita....masih jauh!!!

Amir menghela nafas berat, beban tanggungan di biarkan terus kekal dan dia sanggup nemambah beban yang ada. Dia melangkah menuju ke bilik tamu yang pintunya tidak tertutup rapat. Di jengah pada kamar kecil dengan set perabut bilik bujang berwarna putih dengan dinding bercat ungu. Kamar suram itu hanya disuluh lampu dinding IKEA berbentuk bunga.

Wajah berkedut tok Ngah di pandang dalam senyuman lega. Di betulkan selimut yang terlondeh hingga ke paras lutut, membalut tubuh yang hanya tinggal tulang itu. Lena tidur Tok Ngah. Semoga damailah jiwa tua insan malang itu.

Amir melangkah keluar, di capai samsung taggednya. Merujuk jadual kerjanya untuk esok. Banyak temujanji dan mesyuarat yang perlu dihadiri. Biasanya, memang dia pastikan hari Khamis adalah hari untuk kerja-kerja luar sama ada melunaskan urusan kerjayanya sebagai seorang jurutera atau sebagai pengiat sosial. Bertugas sebagai seorang pegawai eksekutif di sebuah syarikat Swasta terkemuka di bumi Kuala Lumpur, menuntut banyak pengorbanan baik dari segi sosial dan emosi. Banyak yang perlu dia perjuangkan..antara mempertahan prinsip dunia hata prinsip akhirat.

Esok ada tiga temujanji dan 2 mesyuarat penting, dari pagi hingga malam. Dari 9.00am hingga 4.00pm!Di mana slot untuk bertemu cinta hatinya. Huh!..dunia...berfikir positif, InsyaAllah, ada jalannya.Jangan berputus asa.

Amir membersihkan wajahnya, mengambil wuduk dan segera menunaikan solat sunat taubat. Itulah dintara amalam solat sunat yang dia amalkan semenjak setahun yang lalu. Amalan yang dia lakukan apabila sedar dari kemabukan dunia. Mabuk dengan nikmat dunia, duit, pangkat, harta, perempuan dan segala-gala nikmat dunia..semuanya lambang keegoaan seorang manusia dan lelaki bekerjaya sepertinya!...Astagfirullah!

*********************************************************************************
Semua orang tua inginkan yang terbaik untuk anaknya, begitu juga orang tuaku!.

Pesan ayahnya hanya dipandang sepi, nasihat ibunya dibiarkan berlalu begitu sahaja. Di usia 32 tahun, dia rimas dan cukup rimas dengan bebelan kedua orang tuanya. Dia sudah cukup matang untuk memilih antara baik dan jahat dan antara yang buruk dan yang cantik. Kerana keegoaan dan kematangan yang dia fikirkan menjadi kunci utama untuk dia membuat keputusan berkahwin dengan Erene!. Dia sanggup berdegil dan melawan pandangan kedua orang tuanya.

Erene Phillps menjadi pilihan dan pertaruhan hidup dan jiwa raganya. matipun dia mahu! Takkan pisah. Amir menghembuskan asap rokok yang dihisapnya perlahan-lahan. Dengan hanya mengenakan seluar pendek paras peha dan tidak berbaju, sambil bersandar malas pada ribaan bantal yang disandarkan separa di kepala katil. Amir bermalas-malasan. Tubuh telanjangnya, hanya di biarkan berbalut dengan selimut tebal berwarna  coklat gelap itu. Tangan kirinya, mengelus-ngelus lembut dan bermain dengan lengan hingga ke bahagian bahu, ketiak dan dagu Erene yang juga bermalas-malasan sepertinya. Tubuh putih gebu Erene yang tanpa pakaian terdedah di bahagian belakang badan.. Mengundang galak Amir untuk sekali-sekala membelai belakang tubuh perempuan yang sangat digilainya.

Sesekali Erene mendesah manja, mengeluskan rambutnya yang disandarkan di dada bidang Amir. Sesekali dia mencium-cium manja dada Amir, mengoda dan melintuk manja. Amir membiarkan tubuh wangi Erene mengesel-gesel kulit badannya. Dia suka bila Erene bermanja-manja seperti itu. Di biarkan Erene bergerak-gerak dan mengulit tubuhnya yang hanya separa berselimut. Dia sangat gemarkan kemanjaan Erene yang mengusik nakal kejantanannya!. Terasa tercabar dan di cabar. Hingga akhirnya, mereka beradu dan berjuang melepaskan lelah panjang dalam berahi yang mereka mahukan.

Bukan sekali mereka melepaskan lelah bersama..boleh dikatakan seminggu beberapa kali, mereka bermadu asmara dan melempiaskan segalanya. Tidka kira malam, siang atau bila-bila sahaja ada masa terluang dan ada sumber yang meransang. Kehidupan dia dan Erene lebih daripada kehidupan suami-isteri yang sah nikahnya. Tiga tahun bersama, tiga tahun mereka berkahwin tanpa nikah!. Itu pilihan Amir, itu pilihan Erene. Di kala itu, tiada istilah zina, dosa berkhalwat dan seangkatan dengannya. Yang pasti kemahuan dan kepuasan dunia dikecepai sepenuhnya.

Amir tenggelam dan terus tenggelam!. Yang tinggal hanya nikmat!. Erene benar-benar berjaya menambat jiwanya. Berjaya menawan zahir dan batinya. Dia puas!. Apa yang dia tahu, dia sangat puas didodoi, dibelai, dilayan, dimanja dan diulit tubuh dan cinta Erene. Dia lupa segala-galanya, dia lupa pendamping kiri kanannya yang setia setiap saat mencatat saham akhiratnya dari segala perbuatan di dunianya.!


Deringan telepon di hujung meja, mengejutkan Amir yang jauh berkhayal. Fail yang masih ditangan, di letakkan ke tepi. Paparan nama "Baby" mematikan khayalannya tadi. Menyambung panggilan dengan nada ceria, akhirnya membuatkan dia terdiam dan terkedu. Si pemanggil memberikan dia perkhabaran yang amat mengejutkan.

Rempuhan pintu biliknya dan wajah penuh cemas Rudy, di abaikan.

Erene telah tiada!. Meninggal kerana serangan jantung ketika bersama Ramon!. Dia ditemui mati dalam keadaan yang memalukan!.

Sebuah tumbukan dilepaskan, menghasilkan bunyi dentuman yang agak keras. Dia bengang dan berang!!. DI saat itu rasa kecewa berbaur dengan rasa amarah yang teramat. Cinta sucinya dirasakan hancur lebur!.Erene curang...dan mati dalam keadaan yang curang!!.

AARgghhhhhggghhhh!!!!!...jeritan kerasukan bergema, mengundang penasaran staf-staf yang nyata terkejut dengan jeritan tak semena-mena. Rudy yang masih tercegat di muka pintu, segera mendapatkan rakan kerja dan sosialnya itu. Ccuba diraih tubuh kekar Amir, tetapi ditolak!.

"Sial punya pompuan!!. Aku sayang dia!!..dia menyundal dengan Ramon!!!..dia sundal!!!!"Maki Amir tanpa sedar!. Di tendang segala apa yang ada di hadapanya. Nampak dia terlalu kusut!!!. Berita kematian Erene dalam keadaan mengaibkan itu sangat memberi tekanan kepadanya.

Rudy hanya membiarkan Amir melempiaskan segala amarahnya. Hati sahabatnya itu tengah panas!.Bukan 2,3 hari dia mengenali Amir, dah bertahun mereka berkawan. Dia masak benar dengan sikap Amir yang bencikan orang yang curang. Kecut perut jugak dia melihat amukan Amir. Amukan kedua selepas 5 tahun yang lalu..Semasa Shila juga melakukan perkara yang sama dengan Erene!. Cuma bezanya, Shila masih hidup dan Erene telah meninggal dan baru jer meninggalkan dunia. Tapi perbuatannya tetap sama, curang berasmara dengan lelaki lain!.

Perempuan curang untuk lelaki curang...tapi Amir tidak pernah curang..dan sepanjang pengetahuannya Amir memang sangat setia. Setia pada yang satu!.

*********************************************************************************Menghabiskan masa hingga ke pukul 2 pagi dan kemudiannya tersadai di dalam kereta hingga ke pukul 8 pagi!..atau kadang-kadang terlajak sehingga ke pukul 11 pagi, melayakkan Amir untuk mendapatkan beberapa kali surat amaran dan dipanggil secara formal oleh pihak atasan. Setelah 6 bulan mendiang Erene dikebumikan, prestasi kerja Amir benar-benar merosot. Tetapi prestasi sosialnya, berkembang dengan cukup hebat. Siapa sahaja kenalan perempuan yang dia temui di kelab akan menjadi teman ranjangnya. Ada yang kekal berkampung di rumah mewahnya. Malah ada yang sanggup ditiduri, berdua atau bertiga.

Kehidupan Amir berubah dari sudut kerjaya, tidak kompeten, tidak serius dan tidak bertanggungjawab. Dia abaikan amanah kerja yang ditugaskan. Dia lupakan segala-galanya. Jiwanya kosong!. Sehingga pihak atasan memberinya cuti selama dua bulan untuk mendapatkan rawatan dan terapi jiwa. Cuti dua bulan yang diharapkan dapat kembali memulihkan semangatnya yang hilang. Kerana cinta, banyak jiwa yang akan merana.

Namun, dalam tempoh sebulan pertama, tiada sebarang perubahan yang berlaku. Amir tetap sama seperti Amir yang 6 bulan kebelakangan. Malah makin teruk. Rudy yang menjadi teman sosial dan pemerhati, tidak mampu melakukan apa-apa. Dah beratus kali dia menegur sikap Amir, tapi semuanya tidak diendahkan.

Meneguk air yang masam bewarna kuning-kuning emas dengan buih-buih kecil itu, Amir ligat memeluk dan meraba-raba tubuh Juli, gadis kelab yang baru 15 minit ditemui ketika berada di center hall. Juli yang duduk di ribaan peha Amir, hanya meliuk lentuk, membiarkan tangan kanan sasa Amir menyentuh kulit pehanya..menyebak skirt pendek warna jingga yang dipakainya. Membiarkan jari-jemari Amir bermain-main di pangkal peha yang sengaja di kangkangkan. Mendesah manja, Juli ketawa kegelian. Amir membetulkan kedudukan Juli, mengangkat punggung juli dan diletakkan gadis manja itu betul-betul di tengah-tengah kangkang lelakinya. Di kuak kaki Juli, dikangkangkan dan diasak punggung juli rapat ke pangkal pehanya. Sengaja dia mengoda nafsu si gadis yang baru berusia 21 tahun itu.

"Emmm.....emmm....!" suara mendesah Juli makin galak terngiang di cuping telinga Amir. Tubuh gadis itu rapat menyentuh tubuhnya. Bauan colonge yang dipakainya menambah berahi Amir, Di cium-cium manja bahagian leher dan pangkal dada Juli yang agak besar bukaannya. Nasi lemak 3.00!..Lumayan!.

"Honey!..you are so gorgeous!" bisik Amir sambil mengesel-gesel lembut wajahnya di bahagian lurah dada Juli. Mencium-cium celahan buah dada yang bersaiz 38-D itu. Juli mendesah manja...di ramas-ramas rambut Amir yang memang telah kusut masai. Di biarkan pandangan orang sekeliling hata Rudy yang berada di belakangnya. Rudy sendiri hanyut bercomolot dengan Mimi. Arrgghh!!..

"Honey........I nak you!!.." bisik Amir. EEmmmm...hanya itu jawapan yang diberikan oleh Juli. Dia sudah benar-benar hanyut.

"Honey...please....!" pura-pura merayu sambil mengusap-ngusap punggung Juli yang galak mengulit. Score!!..jeritan itu bergema dalam diri Amir. Tidak terhitung berapa banyak gadis-gadis gedik yang jatuh ke perangkap kasanovanya. Ini lah thrill!. Perempuan...arak....rasuah...semua sudah di jamah dengan lahap. Kenyang dan puas.

Hahahahaha....!Azmi ketawa puas...terus hanyut dalam hiburan dunia yang tidak pernah sudah. Nikmat!!.















Wednesday, November 21, 2012

kisah yang hidup

mencari suatu definisi kehidupan yang jelas. Nyata bukan mudah. Penilaian itu punya pembolehubah yang pelbagai, yang nampak nyata dan jelas dan yang kabur dan samar. Ada orang menilai tahap kepuasan diri dengan memiliki wang yang banyak..ada yang menilai kepuasan diri dengan memiliki anak-anak comel yang memeriahkan liku kehidupan. Ada yang menilai kepuasan diri dengan memiliki segala-galanya yang menjadi impian orang lain..pangkat, harta, nama. kereta mewah, rumah banglo...semuanya dari segi materialisasi...

entahlah, terlalu banyak definisi kepuasan dalam hidup...

aku sendiri melihat fenomena dan jalan hidup itu dalam pelbagai sketsa. Pelbagai ceritera yang kadang-kadang membuatkan aku sentap..dan sebaliknya. Bukan maksud untuk memperlekeh dan menjatuhkan hukum, hanya sekadar berkongsi apa yang aku rasa punya nilai dalam hidup.

aku masih mencari ruang kepuasan diri dalam khilaf yang tak pernah ada hujungnya. aku melihat. segala-galanya punya visi dan misi, punya cara dan punya keputusan. Terpulang!..

Dalam sibuk mengolah suatu kisah menjadi sejarah!. Aku sentiasa membandingkan apa yang aku ada dengan apa yang aku tiada!..membandingkan aku dengan mereka-mereka. Aku melihat...mereka yang ada di antara yang ada...aku melihat berjuta wajah dalam satu cerita..hingga akhirnya, sukar untuk aku membuat keputusan..puaskah mereka dengan kehidupan mereka?

menyusuri denai hidup..aku tahu ada kalah dan menangnya di situ. Sama!ada susah dan senangnya cerita aku dan mereka!. Memandang..menilai dengan mata kasar..hanya yang kasar jer yang mampu diberi nilai. Dalaman...itu suara hati, sukar untuk dimengerti..sesukar menilai hati sendiri..

aku hanya menulis dalm kontek penulisan yang aku selesa. mungkin sesetengah orang, cerita mereka dizahirkan dalam bentuk dialog..bukan monolog..epilog!. Entahlah.....kepuasan itu milik bebas. Pilih sahaja yang manaa satu menjadi jati diri.

kisah yang hidup ni nyata aku zahirkan dari kumpulan pengalaman yang aku kumpul bukan dari kisah sendiri..tetapi kisah bersama..kisah aku dan mereka. Niat aku..hanya untuk berkongsi kisah agar mampu menjadi motivasi kepada mereka yang lelah seperti aku. Manusia yang punya keyakinan dan percaya diri. 

aku bukan pakar motivasi...bukan seorang penulis yang baik..bukan pengkarya yang agung!..aku cuma mahu berkongsi...apa yang aku mampu kongsikan kerana pengalaman pengkongsian!.Ok dah merapi!!

kisah yang hidup!
aku melalui kisah itu dalam mimpi dan jagaku
melihat selok belok kisah
dalam terang dan berbalam
kadang-kadang aku berjalan dalam gerakan santun yang sungguh ayu
kadang-kadang aku berjalan dalam gaya seorang pejuang, utuh dan kukuh..
bila aku jatuh..ada luka yang bersirat
ada lebam yang melekat...
aku berlari..tersungkur..
bibir mencium bumi..dahi berbekas tanda..
kekal...hingga wajah berubah riak
kisahnya...
itu hidup..!
bila dari sembuh aku rasa sakit..
dari sakit aku kembali sembuh
sering lupa untuk bersyukur..
aku kisahkan apa...
ikhlas dan benci bukan siapa tahu
kalau riak mampu topengkan hasad!.

aku memandang dalam pandangan tipu dan jujur
beriak ikhlas...beriak hati busuk
tiada siapa tahu
kerana pelakon itu aku!..

bila aku berjalan dalam gelap dans empit ruang..
aku bising pada keadaan diri dan alam
tanpa sedar...
aku menidakkan seindah kejadian!.

aku mula mendaki dan mendaki
mencari identiti diri
yang mungkin tersangkut di dahan getah
atau bergabung menjadi rumpun buah kelapa sawit..
minta dicanai menjadi ulian tepung!
yang mana satu aku sebenarnya?

bukan mudah membelai jiwa halus yang rawannya terlalu komplek
aku malas nak berdebat!
tapi dalam hati memberontak maki hamun!
hanya..topeng ini Maha sakti!

aku terbau manis dan pahit kopi panas
semerbak menusuk hidung-bersin!
bila pedas menyengat pun..bersin!
apa bezanya...?

sendu dan sedu..bila aku tatap kembali tubuh sendiri
kerutan dan kedutan
tidak kekal dan kekal..
sama seperti milik dan bukan milik
lariannya sama...
bukan abadi!!..

habis..apa yang aku kalutkan kekurangan diri
sedang kelebihan diri turut aku kritik
bimbang menjadi riak
sedang kadang-kadang sangat riak!.

kisah yang hidup..
aku garap dari peti besi kisah-kisah hati..
koleksi cinta
koleksi putus cinta
koleksi benci
koleksi rindu
koleksi perempuan
koleksi lelaki...
koleksi pondan
koleksi sedih
koleksi gembira
koleksi dan koleksi..
yang banyak hinggak ada yang aku lupa!..
aku mahu kongsikan kisah hidup untuk kekal menjadi sejarah yang hidup...!!!