Monday, December 10, 2012

amir surat 1

Bangkit daripada tidur yang dirasakan cukup panjang....Amir mengerang. Kepalanya sangat-sangat sakit...aduh!!!..Tidak pernah dia merasai sakit kepala yang sebegini. Mungkin lebihan alkohol dalam badannya menyerang saraf-saraf di bahagian kepala, sehingga dia mengalami sakit kepala yang memberat. Menyebak kasar selimut yang melingkar tubuhnya, Amir berusaha bangun!. Dia melihat ada seseorang yang masih pulas ridur di sebelah pembaringannya. Juli?Amy?...Intan..?Ahh..dia sudah lupa siapakah yang menemani ranjangnya semalam. Biarkan!.

Dengan langkah yang terhuyung hayang....dia bangun menuju ke bilik air. Namun, langkahnya rebah, tersadung lalu tersemban di tengah-tengah ruang biliknya. Sakitnya!!. Amir mengaduh sendiri, dia berusaha untuk kembali bangun, namun hanya mampu duduk sahaja. Diperhatikan sekeliling ruang kamar biliknnya yang telah bertukar warna dari seputih-putih warna dinding kepada hitam!.

Di dinding kamarnya, penuh tulisan-tulisan dakwat hitam. Tulisan yang memenuhi, sepenuh-penuh ruang!.Dengan kepala yang masih memberat dan pandangan yang kabur-bergalau!. Amir cuba membaca setiap coretan dinding yang dia sendiri tidak sedar, bila dia mencoretnya. Dan kenapa coretan itu di dinding!!. Apa yang berlaku sebenarnya?.

Amir berusaha bangun! menapak menuju ke dinding berdekatan pintu biliiknya. Apa yang berlaku sebenarnya!. Dia masih keliru.

Dengan langkah longlai...dan rasa mual yang mula terasa, Amir tetap berusaha berjalan ke arah dinding yang terconteng dengan sepenuhnya!. Apa ni!.

Amir mula membaca, satu persatu coretan tulisan tangannya yang entah bila terkarang menjadi 'kertas dinding' biliknya.

Aku masih ingat, masa aku berusia 6 tahun, aku selalu dibelikan oleh ayahku gula-gula kapas yang berwarna warni. Rasanya yang manis dan sedikit berkrim..ringan!..sangat sedap!. Aku akan menghabiskan gula-gula kapas berbentuk kon itu dengan perlahan-lahan. Sangat sayangkan kelembutan dan kemanisan gula-gula kapas yang lembut dan sedap itu...sehingga sedih untuk menghabiskannya. Ayah dan mak juga sering menjadikan gula-gula kapas kegemaran itu sebagai umpan untuk memujukku. Itu kisah aku dan gula-gula kapas!. tapi itu kisah 24 tahun yang lalu!

Dari zaman kanak-kanak mak ayah aku tak pernah sekalipun menghampakan aku. Segala kemahuan aku dituruti dan ditunaikan sepenuhnya. Ayah aku seorang Pengetua dan mak aku pula seorang ketua jururawat. Di zaman 80-90an...keluarga aku antara yang hebat dan kaya di Kuala Selangor. Rumah besar, kereta dan ada orang gaji yang aku panggil Mak Jah!. Mak Jah dan Nur Laila!..Ya Nur Laila.....anak perempuan Mak Jah yang muda dua tahun dariku. Dari umur aku 10 tahun..Nur Laila dan Mak Jah bekerja dan tinggal di belakang rumahku. Arrghhh...Nur Laila!!.

Bukan aku nak ceritakan kisah Laila yang aku panggil Ila!. Aku mahu ceritakan kisah aku..kisah aku dan hanya aku!. Aku yang sekarang kekal menjadi aku!. Aku yang hebat!!. 

fadhil

apabila ada mata yang menangis..tapi tidak berairmata!.

Fadhil memerhati sekeliling, pandanganya meliar. Jiwa kanak-kanaknya berperang dengan satu jiwa halus yang sering membawa dia jauh dan jatuh. Ilusi dan realiti, sukar untuk dia mengerti. Mak cakap, dia selalu berhalusinasi, bebas mengembara di dunia sendiri.

Fadhil hanya diam. Akal dan jiwanya tidak selari. Banyak yang dia nak luahkan, tapi akhirnya, tidak mampu disuarakan. Fadhil menguis mihun yang masih banyak berbaki. Kak Long, kakak sepupunya kalut di dapur menyediakan minuman. Dia hanya memandang, kosong!. Ikutkan jiwa, mahu sahaja dia menghulurkan bantuan, namun akal, menidakkan. Respon yang nyata, dia hanya diam, duduk di kerusi.

Firdaus, adiknya yang hanya berbeza usia setahun itu, cergas di dapur. Membantu Kak Long yang mungkin sangat-sangat mengejar masa. Jam dah menunjukkan ke angka 7.35pagi. Setengah jam lagi, Pak Anjang yang ditugaskan menghantar dan mengambil Kak Long pergi dan balik kerja akan sampai. Sah, Kak Long akan berang, kakak sepupunya itu mudah naik angin, apabila terkejar-kejar membuat sesuatu.


Friday, November 30, 2012

kisah tak kan pisah....

hahahaha...first time buat entry berani mati..tapi itu apa yang terlintas dalam kotak fikiran. Menulis dan berkarya..mendefinasikan apa yang terlintas di hati dan akal fikiran. Nafsu beraja maka melatalah mengarutnya...

apapun..lelah si Amir..masih belum berpenghujung....entry ku ini macam-maca ceritanya...perlu dicantumkan menjadi satu kisah...tunggulah..mungkin di saat-saat ada kelapangan nanti, akan ku cantumkan semua naskah sekerat-kerat ini..menjadi satu buku!...doakanlah..

Amir..secara entrynya aku cuba mengambarkan seorang lelaki melayu berusia awal 30an yang penuh karisma dan gaya. punya kerjaya dan profil hidup yang punya standard...dan bla2...apa yang aku cuba coretkan ada dalam kotak fikiran..tetapi...masa aku menulis entry ni..tetiba laptop mati..then aku pun ralit2 buat benda lain...

sampai aku tertido dan terbangun balik...bila aku kembali nak menyambung penulisan yang terbantut..pukul 2.30 pagi..PAGI ok!!..aku terbangun then cam biasa cr toilet..sejuk kan....

tetiba rasa nak buat rakaman suara..hahaha....dah lama x rekod suara sendiri...hehehe..feeling2 artis...so aku pun cr lah karaoke version lagu eren takkan pisah..akhirnya jumpa....!!maka sesi rakaman studio di awal2 pagi bermula....layankan kepala!!..memekak pepagi buta...tp dalam suara yang terpaksa di kontrol-kontrol..hahahaha

hakikatnya..aku tau part korus jer lagu ni.....(aku plan nak buat video lagu ni...!jap ek..aku tgh replay ni..x save ag..dah save nanti aku movie maker kan die...audio maker jer kot!..hahahaha)

okey..ni die audio rakaman tadi..lebih kurang sejam aku ambik masa untuk masukkan lirik..(copy paste jer kat sini http://liriklagu4u.com/lirik-lagu-takkan-pisah-eren/ untuk instrumen lak aku ambik kat sini..http://www.youtube.com/watch?v=jNVlaDvploQ) maka inilah hasilnya....

(semangat giler..!!!)


video

sementara tunggu video di upload...sambil layan sekali dan berkali-kali rakaman lagu sendiri..jom kita sambung cerita...(apa yang terlintas...aduyai..perut meragam lak!)

kalau sedang berceloteh ni...aku terpaksa bergerak ke kamar kecil...korang sabar k..hehehe

kembali kepada apa yang aku nak coretkan..tetiba aku mahu ceritakan kisah satu kisah..kisah yang mungkin bagi orang yak tak kisah..dia takkan ambik kisah..tapi yang ambik kisah..memang kisah ini kisah yang perlu dikisahkan....(berapa banyak kisah dah...!)

eh..dah siap upload...jap aku nak test post dulu..........!!!

Thursday, November 29, 2012

lelah...si Amir

sewaktu memilih untuk kembali menghasilkan bait-bait cerita di laman ini. aku berfikir..masih ramaikah yang menanti..yang menunggu sebarang tinta yang ada di lembaran merah jambu ini.

Bukan aku menyepikan kisah kerana tiada apa yang mahu dicoretkan..cuma, terlalu banyak tuntutan kerja yang menuntun pelbagai kepentingan di pentingkan dan diutamakan. Aku sendiri rindu untuk bermadu asmara di sisi laman merah jambu ini..tapi itulah..bukan mudah membuahkan kisah kalau benihnya sukar untuk di tabur dan disemai menjadi pohon rimbun yang subur...

apa yang pasti..kisah-kisah ini hanya sekadar kumpulan kisah hidup...antara hati..jiwa..tangis dan airmata..yang mungkin sama dan mungkin tidak pernah terlintas di kotak fikiran. Aku hanya menzahirkan menjadi satu definisi hasil ilusi dan realiti yang digabungkan oleh cerdik akal dan nyaman jiwa..

relakan berpisah atau relakah berpisah...menyerah atau ebrserah. Memang kisah hati banyak ragam dan rasanya. Hadir tanpa pernah kita fikirkan kesudahannya. Itulah hidup, variasi alam untuk mencari nikmat dan azab dunia. Yang mematangkan dan kadangkala kebudak-budakan.

membiarkan diri berkurung dan terkurung dalam gelap malam dengan dingin bayu yang berpuput lembut, membelai tubuh yang hanya berbalut baju T-shirt putih Pulau Pangkor, Amir menjatuhkan pandangan pada kerlip cahaya dari rumah-rumah mewah di pinggir Kuala Lumpur. Membiarkan pandangannya jatuh tanpa fokus. Sampai bila!.

Dia membiarkan angin malam terus membelai tubuh tinggi 178cm itu. Di biarkan rambut lurus panjang paras bahu itu lepas bebas...daripada dulu dia mengemarkan gaya sedemikian. Kepenatan menyalurkan bantuan kepada mangsa banjir di Kelantan dan Terengganu, dibiarkan secara zahirnya reda sendiri. Galau di hati yang gersang yang paling diutamakan. Terbayang riuh dan pilu sekeping hati tua yang berdiang di puncak bumbung pondok tua, melihat arus banjir menghanyutkan isi rumah...

hatiku gersang....tapi bumi ini banjir!. Di mana mahu disalurkan cerita hati dan kisah bumi ini...perikemanusiaan!. hanya itu ayat yang terlintas di fikirannya. Di mana letaknya nilai kemanusiaan..kalau di jiwa hilang erti bantuan....

berkedalak bila..sang kota raya..
subuh hingga senja..
kita bekerja
abaikan suara yang terlepas di telinga
kedua belah bahu kita...ada penulisnya...

ini doa ayah...
katanya lekas pulang..
andai kita rebah...
pasti masih ada ruang..
kembara kita maish jauh
berselindung dosaku tempuh
kembara kita masih jauh...
berselindung dosaku tempuh...

monolog dan lagu kembara bergilir memenuhi ruang rasa...

kembara kita....masih jauh!!!

Amir menghela nafas berat, beban tanggungan di biarkan terus kekal dan dia sanggup nemambah beban yang ada. Dia melangkah menuju ke bilik tamu yang pintunya tidak tertutup rapat. Di jengah pada kamar kecil dengan set perabut bilik bujang berwarna putih dengan dinding bercat ungu. Kamar suram itu hanya disuluh lampu dinding IKEA berbentuk bunga.

Wajah berkedut tok Ngah di pandang dalam senyuman lega. Di betulkan selimut yang terlondeh hingga ke paras lutut, membalut tubuh yang hanya tinggal tulang itu. Lena tidur Tok Ngah. Semoga damailah jiwa tua insan malang itu.

Amir melangkah keluar, di capai samsung taggednya. Merujuk jadual kerjanya untuk esok. Banyak temujanji dan mesyuarat yang perlu dihadiri. Biasanya, memang dia pastikan hari Khamis adalah hari untuk kerja-kerja luar sama ada melunaskan urusan kerjayanya sebagai seorang jurutera atau sebagai pengiat sosial. Bertugas sebagai seorang pegawai eksekutif di sebuah syarikat Swasta terkemuka di bumi Kuala Lumpur, menuntut banyak pengorbanan baik dari segi sosial dan emosi. Banyak yang perlu dia perjuangkan..antara mempertahan prinsip dunia hata prinsip akhirat.

Esok ada tiga temujanji dan 2 mesyuarat penting, dari pagi hingga malam. Dari 9.00am hingga 4.00pm!Di mana slot untuk bertemu cinta hatinya. Huh!..dunia...berfikir positif, InsyaAllah, ada jalannya.Jangan berputus asa.

Amir membersihkan wajahnya, mengambil wuduk dan segera menunaikan solat sunat taubat. Itulah dintara amalam solat sunat yang dia amalkan semenjak setahun yang lalu. Amalan yang dia lakukan apabila sedar dari kemabukan dunia. Mabuk dengan nikmat dunia, duit, pangkat, harta, perempuan dan segala-gala nikmat dunia..semuanya lambang keegoaan seorang manusia dan lelaki bekerjaya sepertinya!...Astagfirullah!

*********************************************************************************
Semua orang tua inginkan yang terbaik untuk anaknya, begitu juga orang tuaku!.

Pesan ayahnya hanya dipandang sepi, nasihat ibunya dibiarkan berlalu begitu sahaja. Di usia 32 tahun, dia rimas dan cukup rimas dengan bebelan kedua orang tuanya. Dia sudah cukup matang untuk memilih antara baik dan jahat dan antara yang buruk dan yang cantik. Kerana keegoaan dan kematangan yang dia fikirkan menjadi kunci utama untuk dia membuat keputusan berkahwin dengan Erene!. Dia sanggup berdegil dan melawan pandangan kedua orang tuanya.

Erene Phillps menjadi pilihan dan pertaruhan hidup dan jiwa raganya. matipun dia mahu! Takkan pisah. Amir menghembuskan asap rokok yang dihisapnya perlahan-lahan. Dengan hanya mengenakan seluar pendek paras peha dan tidak berbaju, sambil bersandar malas pada ribaan bantal yang disandarkan separa di kepala katil. Amir bermalas-malasan. Tubuh telanjangnya, hanya di biarkan berbalut dengan selimut tebal berwarna  coklat gelap itu. Tangan kirinya, mengelus-ngelus lembut dan bermain dengan lengan hingga ke bahagian bahu, ketiak dan dagu Erene yang juga bermalas-malasan sepertinya. Tubuh putih gebu Erene yang tanpa pakaian terdedah di bahagian belakang badan.. Mengundang galak Amir untuk sekali-sekala membelai belakang tubuh perempuan yang sangat digilainya.

Sesekali Erene mendesah manja, mengeluskan rambutnya yang disandarkan di dada bidang Amir. Sesekali dia mencium-cium manja dada Amir, mengoda dan melintuk manja. Amir membiarkan tubuh wangi Erene mengesel-gesel kulit badannya. Dia suka bila Erene bermanja-manja seperti itu. Di biarkan Erene bergerak-gerak dan mengulit tubuhnya yang hanya separa berselimut. Dia sangat gemarkan kemanjaan Erene yang mengusik nakal kejantanannya!. Terasa tercabar dan di cabar. Hingga akhirnya, mereka beradu dan berjuang melepaskan lelah panjang dalam berahi yang mereka mahukan.

Bukan sekali mereka melepaskan lelah bersama..boleh dikatakan seminggu beberapa kali, mereka bermadu asmara dan melempiaskan segalanya. Tidka kira malam, siang atau bila-bila sahaja ada masa terluang dan ada sumber yang meransang. Kehidupan dia dan Erene lebih daripada kehidupan suami-isteri yang sah nikahnya. Tiga tahun bersama, tiga tahun mereka berkahwin tanpa nikah!. Itu pilihan Amir, itu pilihan Erene. Di kala itu, tiada istilah zina, dosa berkhalwat dan seangkatan dengannya. Yang pasti kemahuan dan kepuasan dunia dikecepai sepenuhnya.

Amir tenggelam dan terus tenggelam!. Yang tinggal hanya nikmat!. Erene benar-benar berjaya menambat jiwanya. Berjaya menawan zahir dan batinya. Dia puas!. Apa yang dia tahu, dia sangat puas didodoi, dibelai, dilayan, dimanja dan diulit tubuh dan cinta Erene. Dia lupa segala-galanya, dia lupa pendamping kiri kanannya yang setia setiap saat mencatat saham akhiratnya dari segala perbuatan di dunianya.!


Deringan telepon di hujung meja, mengejutkan Amir yang jauh berkhayal. Fail yang masih ditangan, di letakkan ke tepi. Paparan nama "Baby" mematikan khayalannya tadi. Menyambung panggilan dengan nada ceria, akhirnya membuatkan dia terdiam dan terkedu. Si pemanggil memberikan dia perkhabaran yang amat mengejutkan.

Rempuhan pintu biliknya dan wajah penuh cemas Rudy, di abaikan.

Erene telah tiada!. Meninggal kerana serangan jantung ketika bersama Ramon!. Dia ditemui mati dalam keadaan yang memalukan!.

Sebuah tumbukan dilepaskan, menghasilkan bunyi dentuman yang agak keras. Dia bengang dan berang!!. DI saat itu rasa kecewa berbaur dengan rasa amarah yang teramat. Cinta sucinya dirasakan hancur lebur!.Erene curang...dan mati dalam keadaan yang curang!!.

AARgghhhhhggghhhh!!!!!...jeritan kerasukan bergema, mengundang penasaran staf-staf yang nyata terkejut dengan jeritan tak semena-mena. Rudy yang masih tercegat di muka pintu, segera mendapatkan rakan kerja dan sosialnya itu. Ccuba diraih tubuh kekar Amir, tetapi ditolak!.

"Sial punya pompuan!!. Aku sayang dia!!..dia menyundal dengan Ramon!!!..dia sundal!!!!"Maki Amir tanpa sedar!. Di tendang segala apa yang ada di hadapanya. Nampak dia terlalu kusut!!!. Berita kematian Erene dalam keadaan mengaibkan itu sangat memberi tekanan kepadanya.

Rudy hanya membiarkan Amir melempiaskan segala amarahnya. Hati sahabatnya itu tengah panas!.Bukan 2,3 hari dia mengenali Amir, dah bertahun mereka berkawan. Dia masak benar dengan sikap Amir yang bencikan orang yang curang. Kecut perut jugak dia melihat amukan Amir. Amukan kedua selepas 5 tahun yang lalu..Semasa Shila juga melakukan perkara yang sama dengan Erene!. Cuma bezanya, Shila masih hidup dan Erene telah meninggal dan baru jer meninggalkan dunia. Tapi perbuatannya tetap sama, curang berasmara dengan lelaki lain!.

Perempuan curang untuk lelaki curang...tapi Amir tidak pernah curang..dan sepanjang pengetahuannya Amir memang sangat setia. Setia pada yang satu!.

*********************************************************************************Menghabiskan masa hingga ke pukul 2 pagi dan kemudiannya tersadai di dalam kereta hingga ke pukul 8 pagi!..atau kadang-kadang terlajak sehingga ke pukul 11 pagi, melayakkan Amir untuk mendapatkan beberapa kali surat amaran dan dipanggil secara formal oleh pihak atasan. Setelah 6 bulan mendiang Erene dikebumikan, prestasi kerja Amir benar-benar merosot. Tetapi prestasi sosialnya, berkembang dengan cukup hebat. Siapa sahaja kenalan perempuan yang dia temui di kelab akan menjadi teman ranjangnya. Ada yang kekal berkampung di rumah mewahnya. Malah ada yang sanggup ditiduri, berdua atau bertiga.

Kehidupan Amir berubah dari sudut kerjaya, tidak kompeten, tidak serius dan tidak bertanggungjawab. Dia abaikan amanah kerja yang ditugaskan. Dia lupakan segala-galanya. Jiwanya kosong!. Sehingga pihak atasan memberinya cuti selama dua bulan untuk mendapatkan rawatan dan terapi jiwa. Cuti dua bulan yang diharapkan dapat kembali memulihkan semangatnya yang hilang. Kerana cinta, banyak jiwa yang akan merana.

Namun, dalam tempoh sebulan pertama, tiada sebarang perubahan yang berlaku. Amir tetap sama seperti Amir yang 6 bulan kebelakangan. Malah makin teruk. Rudy yang menjadi teman sosial dan pemerhati, tidak mampu melakukan apa-apa. Dah beratus kali dia menegur sikap Amir, tapi semuanya tidak diendahkan.

Meneguk air yang masam bewarna kuning-kuning emas dengan buih-buih kecil itu, Amir ligat memeluk dan meraba-raba tubuh Juli, gadis kelab yang baru 15 minit ditemui ketika berada di center hall. Juli yang duduk di ribaan peha Amir, hanya meliuk lentuk, membiarkan tangan kanan sasa Amir menyentuh kulit pehanya..menyebak skirt pendek warna jingga yang dipakainya. Membiarkan jari-jemari Amir bermain-main di pangkal peha yang sengaja di kangkangkan. Mendesah manja, Juli ketawa kegelian. Amir membetulkan kedudukan Juli, mengangkat punggung juli dan diletakkan gadis manja itu betul-betul di tengah-tengah kangkang lelakinya. Di kuak kaki Juli, dikangkangkan dan diasak punggung juli rapat ke pangkal pehanya. Sengaja dia mengoda nafsu si gadis yang baru berusia 21 tahun itu.

"Emmm.....emmm....!" suara mendesah Juli makin galak terngiang di cuping telinga Amir. Tubuh gadis itu rapat menyentuh tubuhnya. Bauan colonge yang dipakainya menambah berahi Amir, Di cium-cium manja bahagian leher dan pangkal dada Juli yang agak besar bukaannya. Nasi lemak 3.00!..Lumayan!.

"Honey!..you are so gorgeous!" bisik Amir sambil mengesel-gesel lembut wajahnya di bahagian lurah dada Juli. Mencium-cium celahan buah dada yang bersaiz 38-D itu. Juli mendesah manja...di ramas-ramas rambut Amir yang memang telah kusut masai. Di biarkan pandangan orang sekeliling hata Rudy yang berada di belakangnya. Rudy sendiri hanyut bercomolot dengan Mimi. Arrgghh!!..

"Honey........I nak you!!.." bisik Amir. EEmmmm...hanya itu jawapan yang diberikan oleh Juli. Dia sudah benar-benar hanyut.

"Honey...please....!" pura-pura merayu sambil mengusap-ngusap punggung Juli yang galak mengulit. Score!!..jeritan itu bergema dalam diri Amir. Tidak terhitung berapa banyak gadis-gadis gedik yang jatuh ke perangkap kasanovanya. Ini lah thrill!. Perempuan...arak....rasuah...semua sudah di jamah dengan lahap. Kenyang dan puas.

Hahahahaha....!Azmi ketawa puas...terus hanyut dalam hiburan dunia yang tidak pernah sudah. Nikmat!!.















Wednesday, November 21, 2012

kisah yang hidup

mencari suatu definisi kehidupan yang jelas. Nyata bukan mudah. Penilaian itu punya pembolehubah yang pelbagai, yang nampak nyata dan jelas dan yang kabur dan samar. Ada orang menilai tahap kepuasan diri dengan memiliki wang yang banyak..ada yang menilai kepuasan diri dengan memiliki anak-anak comel yang memeriahkan liku kehidupan. Ada yang menilai kepuasan diri dengan memiliki segala-galanya yang menjadi impian orang lain..pangkat, harta, nama. kereta mewah, rumah banglo...semuanya dari segi materialisasi...

entahlah, terlalu banyak definisi kepuasan dalam hidup...

aku sendiri melihat fenomena dan jalan hidup itu dalam pelbagai sketsa. Pelbagai ceritera yang kadang-kadang membuatkan aku sentap..dan sebaliknya. Bukan maksud untuk memperlekeh dan menjatuhkan hukum, hanya sekadar berkongsi apa yang aku rasa punya nilai dalam hidup.

aku masih mencari ruang kepuasan diri dalam khilaf yang tak pernah ada hujungnya. aku melihat. segala-galanya punya visi dan misi, punya cara dan punya keputusan. Terpulang!..

Dalam sibuk mengolah suatu kisah menjadi sejarah!. Aku sentiasa membandingkan apa yang aku ada dengan apa yang aku tiada!..membandingkan aku dengan mereka-mereka. Aku melihat...mereka yang ada di antara yang ada...aku melihat berjuta wajah dalam satu cerita..hingga akhirnya, sukar untuk aku membuat keputusan..puaskah mereka dengan kehidupan mereka?

menyusuri denai hidup..aku tahu ada kalah dan menangnya di situ. Sama!ada susah dan senangnya cerita aku dan mereka!. Memandang..menilai dengan mata kasar..hanya yang kasar jer yang mampu diberi nilai. Dalaman...itu suara hati, sukar untuk dimengerti..sesukar menilai hati sendiri..

aku hanya menulis dalm kontek penulisan yang aku selesa. mungkin sesetengah orang, cerita mereka dizahirkan dalam bentuk dialog..bukan monolog..epilog!. Entahlah.....kepuasan itu milik bebas. Pilih sahaja yang manaa satu menjadi jati diri.

kisah yang hidup ni nyata aku zahirkan dari kumpulan pengalaman yang aku kumpul bukan dari kisah sendiri..tetapi kisah bersama..kisah aku dan mereka. Niat aku..hanya untuk berkongsi kisah agar mampu menjadi motivasi kepada mereka yang lelah seperti aku. Manusia yang punya keyakinan dan percaya diri. 

aku bukan pakar motivasi...bukan seorang penulis yang baik..bukan pengkarya yang agung!..aku cuma mahu berkongsi...apa yang aku mampu kongsikan kerana pengalaman pengkongsian!.Ok dah merapi!!

kisah yang hidup!
aku melalui kisah itu dalam mimpi dan jagaku
melihat selok belok kisah
dalam terang dan berbalam
kadang-kadang aku berjalan dalam gerakan santun yang sungguh ayu
kadang-kadang aku berjalan dalam gaya seorang pejuang, utuh dan kukuh..
bila aku jatuh..ada luka yang bersirat
ada lebam yang melekat...
aku berlari..tersungkur..
bibir mencium bumi..dahi berbekas tanda..
kekal...hingga wajah berubah riak
kisahnya...
itu hidup..!
bila dari sembuh aku rasa sakit..
dari sakit aku kembali sembuh
sering lupa untuk bersyukur..
aku kisahkan apa...
ikhlas dan benci bukan siapa tahu
kalau riak mampu topengkan hasad!.

aku memandang dalam pandangan tipu dan jujur
beriak ikhlas...beriak hati busuk
tiada siapa tahu
kerana pelakon itu aku!..

bila aku berjalan dalam gelap dans empit ruang..
aku bising pada keadaan diri dan alam
tanpa sedar...
aku menidakkan seindah kejadian!.

aku mula mendaki dan mendaki
mencari identiti diri
yang mungkin tersangkut di dahan getah
atau bergabung menjadi rumpun buah kelapa sawit..
minta dicanai menjadi ulian tepung!
yang mana satu aku sebenarnya?

bukan mudah membelai jiwa halus yang rawannya terlalu komplek
aku malas nak berdebat!
tapi dalam hati memberontak maki hamun!
hanya..topeng ini Maha sakti!

aku terbau manis dan pahit kopi panas
semerbak menusuk hidung-bersin!
bila pedas menyengat pun..bersin!
apa bezanya...?

sendu dan sedu..bila aku tatap kembali tubuh sendiri
kerutan dan kedutan
tidak kekal dan kekal..
sama seperti milik dan bukan milik
lariannya sama...
bukan abadi!!..

habis..apa yang aku kalutkan kekurangan diri
sedang kelebihan diri turut aku kritik
bimbang menjadi riak
sedang kadang-kadang sangat riak!.

kisah yang hidup..
aku garap dari peti besi kisah-kisah hati..
koleksi cinta
koleksi putus cinta
koleksi benci
koleksi rindu
koleksi perempuan
koleksi lelaki...
koleksi pondan
koleksi sedih
koleksi gembira
koleksi dan koleksi..
yang banyak hinggak ada yang aku lupa!..
aku mahu kongsikan kisah hidup untuk kekal menjadi sejarah yang hidup...!!!



Wednesday, October 10, 2012

Lima jari

Bayu pagi yang berpuput lembut menyentuh kulit mulus si jelita yang masih membutang matanya. Jam menunjukkan ke pukul 4.46 pagi. Nyata matanya masih degil untuk lelap dan beradu mimpi. Entah apa yang merasuk dalam fikiran, hingga lenapun merajuk pergi.

Ira tahu, terlalu banyak yang bermain di sudut fikiran dan di gelombang jiwanya. Kusut dan membusut. Terlalu banyak pemikiran hingga akhirnya, tiada satu keputusan pun mampu dibuat dan terlaksana. Bicara hatinya yang penuh galau, bukan sahaja menambah kelam dan senja dalam kabut ribut akal fikiran tetapi turut mengundang cacat dalama setiap pergerakan sedarnya. Semua yang dilakukan sumbang dan tidak sempurna.

Perlahan-lahan Ira menapak menuju ke ruangan sempit ruang tamu rumahnya yang disewa bersama dengan Intan. Di perhatikan klip-klip signal Unifi dan dekoder ASTRO yang menyala. Eeemmm...mahu menonton TV atau melayari Internet. Persoalan pada diri. Huh...!Akhirnya, dia hanya berteleku di sofa L yang diletakkan betul-betul di sudut dinding berwarna coklat-krim itu. Hanya bersandar dengan kaki melunjur sambil memandang tepat skrin tv yang hitam-gelap. 

"Let it go!". Rasanya ayat itu sudah terlalu sebati dalam dirinya hingga lali. Bertahun dia mencari kekuatan diri dan semangat untuk lepaskan segalanya. Bertahun juga dia memujuk diri untuk tidak lagi memikirkan kehendak dan keinginan nalurinya. Mengharap pada yang tidak sudi, hanya menambah rawan yang akhirnya membuatkan dia sawan. Sampai bila dia harus terus mengadu damba, mengharap dan berharap, hingga akhirnya menimbulkan benci dan marah yang panjang. Perasaan apakah yang dirasai oleh dirinya?, marah, merajuk, sunyi, sepi, benci, rindu..?. Entahlah. 

Ira mencapai sebuah buku yang terdampar di sudut kanan sofa yang didudukinya. Sebuah buku motivasi diri bertajuk Bibir tersenyum hati menangis yang ditulis oleh Muhammad Muhyiddin.Mungkin Intan yang menghabiskan masanya membaca buku tersebut malam tadi. Diselak helaian demi helaian dengan bacaan rambang dan sekilas pandang. Hanya memerhati beberapa tajuk-tajuk kecil yang dirasakan menarik. Ada dua topik yang dia rasakan menarik iaitu membongkar timbunan masalah dan misteri kehendak. Tetapi sekarang bukan masa yang sesuai untuk dia menelaah buku tersebut. Jiwa dan akal fikirnya menolak keinginan untuk mengetahui isi-isi yang terkandung di dalam buku tersebut.

Telefon bimbitnya tiba-tiba mengeluarkan isyarat mesej masuk. Eh, siapa yang masih menjadi jaga shift pagi sepertinya?. Bingkas mendapatkan telefon bimbit yang diletakkan di meja makan, Ira membuka peti simpanan mesej.

"Syg dah tido?Abg tak boleh tido.." itulah mesej yang tertera di skrin telefon bimbitnya. Pesanan yang baru diterima daripada seseorang yang hampir tiga bulan menyepikan diri, tanpa kiriman SMS, telefon atau berjumpa. Tiba-tiba, di subuh hening, memunculkan diri. Berulang dia membaca mesej yang tertera. Perlukah di balas mesej tersebut atau abaikannya seolah-olah dia sedang asyik di lena mimpi. Kalau tidak di balas, memang itu yang dinanti 3 bulan kebelakangan ini. Tapi kalau di balas, perasaan merajuk akan berakhir di sini. Argghhh......!

"Mesej telah di hantar". Itulah yang tertera di telefon bimbitnya. Eh, apa yang dibalas olehnya. "Abg tak sihat?demam ke sampai tak boleh tido?atau abg ada masalah?" Amboi, tanpa sedar itu yang dibalasnya. Hati perempuan, dalam merajuk, kerisauan mengatasi segalanya. Biarlah jiwa sedang parah dan berdarah, tetapi merawat duka dan luka yang tersayang, itu yang didahulukan. 


Monday, September 17, 2012

KUNING dan Coklat

salam kerinduan...dan semoga Allah permudahkan segala yang dirancang..diangankan dan diusahakan..

KENYATAAN!..

perlu lupakan semuanya..jelas segalanya akan dan telah lama berakhir....kenapa lah maish tidak sedar...xpelah...sila pastikan mampu mengawal diri...

nak buat apa mengharap pada yang tidak sudi...bukan lagi untuk diri sendiri....

sabarlah hati.....bukan diri menjadi pilihan..sedarlah diri.....sedarlah diri...

diam berhari-hari....diam berminggu-minggu..diam berbulan-bulan lamanya...

tak apalah.....sabar....sabarlah...

KUNING sama KUNING......coklat pegi menjauh...jangan di biar kecamuk rasa itu hidup...

anggaplah segalanya telah mati...

berusahalah lupakan selamanya...KUNING itu telah mati!

Tuesday, September 11, 2012

ombak rindu

entah kenapa..rindu sangat kat seseorang...
dah lama dia mendiamkan diri...
mungkin dia dah lupa..
mungkin dia dah lupa....

huhuhuhu.....walaupun aku hanya mampu diamkan diri...
aku tak mampu menipu diri dan perasaan yang ada...

akhirnya..dalama demam yang masih belum kebah...aku tujukan lagu ini khas untuk dia...

awak..
saya rindu sangat kat awak...

awak tak rindu saya kan....?

video

Sunday, August 26, 2012

siapa pemilik hati ini

Di dalam menghitung hari dan detik waktu yang semakin hari semakin meninggalkan jejak yang pasti takkan mampu kembali.

aku menilik emosi dan hakikat diri. Keadaan makin runcing..bisikan hati tiada siapa yang mahu dan mampu mengerti. Tamakkah diri...?terlalu mahukan sesuatu sehingga akhirnya menyeksa diriku...

Batin menjerit...sangat butuhkan ruang dan waktu yang terbaik...aku rasakan..semua nya entah apa-apa..

kenapa semuanya terjadi....sakit sangat rasanya hati...tak tahu lagi...



Tuesday, August 7, 2012

puisi matiku!

di luar sedar setelah beberapa lama menghabiskan masa mencari apa erti hidupnya...

berkali-kali dia tersadung dan gagal mempertahan hak dan bukan haknya...

perlahan-lahan di dongakkan wajah memandang pada terik mentari petang..bahangnya tidak segarang siangnya....

rasa hati yang berkecamuk dizahirkan dalam penulisan yang panjang. mencurahkan apa yang ada dalam lubuk jiwanya...apa yang sebenarnya bersarang dan berdiang!

kesedihan memaksa jiwanya karam dalam rasa yang pelbagai..sedih sangat!...luka makin parah..parut kemabli bernanah!. itulah hakikat.

siapa yang dia mahu...apa yang dia cari...?pertanyaan itu bukan hanya sekadar pertanyaan dia butuh keperluan dan jawapan!. Jiwa dan hati nya tidak tenang..

perempuan itu terus bertanya pada dirinya..kenapa rasa itu terus kekal dalam diri..kenapa ditangisi apa yang terjadi..pilihan dan kesannya...hanya dia yang akan menanggung!..sakitnya...

di ruang kamar yang serba ringkas, perempuan itu mula melakarkan kisah....dalam coretan jiwa yang tak pernah pudar kusutnya...

saat aku membilang hari-hari yang ada...
saat aku menilai kekurangan diri...terlalu banyak yang aku nilaikan..
saat aku memandang untung nasib dan kelemahan diri...
aku terasa ingin mati..
aku terasa ingin mati..

saat aku karam dalam lautan rasa jiwa yang tak pernah kurang..
aku terasa aku telah tenggelam dan hilang...
saat tenggelam...aku inginkan mati itu...

aku mencari apa mahuku dalam hidupku..
apa faedahku dalam rawan jiwamu...
aku mencari fungsi seorang aku...
mencari dalam bayang dan gelap rasa...

aku bagaikan reput kayu yang musnah menjadi humus..
aku bagaikan kertas kosong yang telah koyak dan basah
aku umpama kain buruk alas periuk hitam...
aku...aku.....siapakah aku...

semua tidak mahukan aku....semua membuangku...
tiada gunanya aku...
tiada gunanya aku...

semua membenciku...semua menidakkakn kewujudanku..
semua membiarkan aku...

aku sakit....aku sedih sangat!!!....
sedih sangat.....
dia yang ku puja.....dia tiada...
dia yang ku sayang...dia tiada...

aku terbuang...aku dibuang...
ayahku mencemuhku...ibuku menangis keranaku...
dan aku......
aku mahu mati!...

berhari-hari aku kirimkan pertanyaan..hanya sepi yang tertanam!
diam...diam..diam....
diam terbuang!...

apa gunaku.....
apa fungsiku.....

andai aku pergi....andai aku mati.....
andai aku pergi...

Nauzubillah....bisikan syaitan itu kuat menganggu imanku....
Nauzubillah.....
hati ini hanya merajuk....
hati ini hanya merajuk...

langit mendung hujannya tidak....
henda dirajuk...air diruang..
langit mendung..langit mendung..hujannya tidak...

apa dirajuk...apa dirajuk..kepada orang...
entahkan kasih..entahkan kasih..hai entahkan tidak...

Sunday, July 1, 2012

Membuat keputusan

Kak Long memandang kehadapan. Menonton berita utama yang sedang rancak mengisahkan berkenaan dengan kematian di Damsyik, Syria....Nyawa manusia bagaikan ayam kampung yang mati kelemasan akibat banjir. Letupan dan peperangan berleluasa disebabkan oleh kerakusan manusia. Sifat yang sentiasa ada.
Keletihan bekerja tanpa cuti rehat walaupun di hari minggu. 


Bosan melihat keruntuhan akhlak dan sifat manusia yang semakin sifar. Kak long mengalihkan tumpuan pada klip video Patah hati daripada penyanyi kesukaannya, Dato' Siti Nurhaliza....

"Patahlah hati..teruslah..merajuk...
merajuklah sampai...ke hutan belukar...
hati yang panas..kembalilah sejuk..sayang....
burung terbang....sangkar balik ke sangkar..."

Aduhai..bila berbicara soal hati..ada sayu yang tetap kekal dalam hatinya. Terlalu banyak yang ada dan terlalu banyak yang dirasa. Semuanya terpendam di sudut hatinya. Dibiarkan diam tanpa mampu di lakukan apa-apa.

Menilai kekurangan diri..terlalu banyak yang tiada daripada ada. Dia lepaskan segala-galanya..kerana kelemahan itu dan kerana kekurangan itu. Akhirnya dia merajuk sendiri.

Manusia, sifatnya tidak khusus..pelik..aneh dan amat sukar dimengertikan. Mengharapan keajaiban wujud di hadapan mata...tanpa usaha..untuk apa?.

Kak Long membetulkan duduknya. Kesakitan di bahagian perut sejak akhir-akhir ini semakin kusut. Kesakitan di bahagian tulang belakang dan rasa kebas kaki yang semakin meruncing, sedikit membimbangkan dirinya. Kesakitan semakin terasa, duduknya tidak lagi selesa.

Dengan kemas, di pegang bahagian penyandar  sofa kulit yang lembut itu, mengangkat sedikit punggung dan disandarkan tubuh besarnya pada sisi sofa berwarna coklat gelap itu. Membaringkan tubuhnya, mencari sedikit keselesaan untuk mengurangkan sakit belakang yang makin mencucuk-cucuk.

"when you came into my life...
it took my breath away
cause your love has found its way
to my heart...!"

Deringan telefon bimbitnya bergema, sedikit membingit. Lagu kegemarannya, when you came to my life bernyanyi riang.

Berbicara tidak kurang dari 2 minit, Kak long bingkas. Dalam rasa sakit yang kekal ada, dia bersiap-siap. Rindu yang membara, membuatkan dia sedikit tega melupakan rasa sakit yang ada. Rindukah dia?....soal hati..soal jiwa!.

Mahu keluar?...adakah dia pasti!. Emmmm....sedang asyik memilih t-shirt yang sesuai, Kak Long masih kalut berfikir. Mahu keluar?...emmm....



Wednesday, June 13, 2012

terima kasih



Saya nak ucapkan TERIMA KASIH....

terutama kepada followers saya..yang sudi follow blog saya yang seADOnyer ini...

terima kasih kerana sudi meluangkan masa berkunjung..membaca blog ini...

segala yang tercatat..tercatit..dalam blog ini...banyak "kisahnya"...hehehe...

apa jua yang tertulis....disinilah tempatnya...

ada masa ianya akan sunyi....bukan tiada cerita...bukan tiada kisah....

cuma kengkangan masa membataskan....alasan?...ya..memang alasan..

saya sangat berharap....

saya akan boleh terus menulis..mencatitkan apa yang ada dalam jiwa saya......

bukan untuk apa....untuk kepuasan hati.....

terima kasih kerana sudi berkongsi kisah ini...

blog ini...saya sendiri..insyaAllah..akan sentiasa dekat di hati...

terima kasih.....


Monday, June 11, 2012

tiada kata secantik bahasa

aku jarang sangat sukakan lagu klasik yang di cover version oleh penyanyi-penyanyi profesional negara...

inilah pertama kali..aku suka cover version lagu ini..satu-satunya lagu yang aku rasa punya soul dalam kedua-dua version....

korang rasa camner?

version asal....by P.Ramlee

version baru....by monoloque

version mana yang korang suka......................?

aku....?dua-dua version!!..



nak dara rindu

nak dara rindu.......


sama kampung hai sedang di rindu..inikan lagi jauh di mata...

aduhai...bercelarukan hati..berkecamukkan jiwa..andai rasa rindu itu..diam dalam hati..tapi terus subur dan mewangi!...

Tetttttttt....!

Jauh di mata


Menghabiskan masa rehatnya dengan melayan lagu-lagu klasik dendangan Alyarhamah Saloma..Rafeah Buang..Mummy Kartina Dahari..Mummy Uji...Bonda Sharifah Aini....aduhai..terbuai betul jiwanya.

"Bila memandang wajahmu..hatiku rasa terharu..senyuman dibibirmu menawan kalbu..mengapa hanya bayangan...tak sanggup berjauhan..andainya kita bersua betapa mesra..."perlahan-lahan dinyayikan lagu Semakin hari semakin sayang nyanyian Mummy Uji Rashid..lagu yang sangat menarik dengan lirik yang sangat indah.

 Ziera menghabiskan sisa-sisa penulisan artikel untuk terbitan salah sebuah surat khabar tempatan. Artikel berkenaan alam sekitar dan peranan kita sebagai pengguna yang berilmu dan bertanggungjawab. Memang menjadi rutin aktivitinya, diperuntukan masa seminima 2 hari untuk aktiviti penulisan bebas atau untuk tujuan penerbitan, buku atau novel. Tidak sedikitpun perasaan ralat dan bosan dalam dirinya.

"berdendang dendang..anak dara..duduk..berdendang irama melagukan..."eh..tetiba terlayan lagu dendang anak dara daripada Alyarham Sudirman..

Entah kenapa, mood mendengar lagu-lagu klasik beraja dan bertakhta. Penuh jiwanya dengan alunan klasik dan merdu nostalgia suara-suara penyanyi-penyanyi lama, kegemarannya.

Sesekali suara merdu penyanyi-penyanyi ini agak mengganggu konsentrasinya. Tetapi inilah peneman jiwa sepinya.

"Bertahun..tahun sudah lama...tiada pernah kita berjumpa..Kau pergi..entah kemana..duhai kasih..ku nan setia..ku teringat masa dahulu..masa kita berada di rantau..berirama senandung anak dara..iaitu nyanyian kita bersama...Malam bulan purnama..tiada hati dirundung duka..kita bersenda gurau bersama..Riang ria gembira..dengan cahaya sinaran rambulan..itu semua pengalaman..namun kini..hilang lenyap sudah..kenangan waktu hidup bersama..Kau kini..jauh di mata..jangan lupa khabar berita....". Terhenti jarinya menari di bibir papan kekunci. Gemersik suara Bonda Sharifah Aini..penuh syahdu, merayu mendendangkan lagu Jauh di mata membuatkan jiwanya melayang jauh..

"Jauh di mata...." bisik Ziera lembut.



Wednesday, May 30, 2012

kak long serabut

Kak Long hanya mampu mendiamkan diri. Rasa terpinggir yang menguasai diri dan berjaya merubah jiwanya menjadi seorang yang sensitif benar-benar ingin diusir jauh-jauh. Terlalu banyak benda dan perkara yang membebani akal fikiran dan jiwa kelamnya. Kalut, kusut, resah, duka...semuanya bersatu menjadi satu rasa yang entah apa-apa. Aduhai....bebanan perasaan dan resah gelisah jiwa kali ini...benar-benar membuatkan dia dihambat rasa pelik yang sangat sukar dimengertikan.

Kak Long menyelak helaian demi helaian penulisan tesis masternya. Mencari di mana arah pandu dan kesalahan yang benar-benar kabur di pandangan matanya. Kusut dengan masalah terbaru yang dihadapi..Kak Long seakan-akan telah hilang semangat...Terlalu banyak masalah yang datang di saat dia sendiri sedar...tiada hata sekelumit kekuatan dalam dirinya.

Dengan perlahan disisip kopi O panas yang masih berasap. Minuman kegemarannya. Pagi hingga ke malam dia betah jer kalau dihidangkan dengan kopi O panas. Kopi pekat dan pahit itu memang teman setia. Bukan untuk berjaga malam...tapi memang rutin.

Sambil menikmati Kopi O panas yang nyaa lazat dan penuh nikmat. Kak Long meluaskan pandangannya jauh, merenung kawasan sekeliling yang gelap. hanya cahaya lampu jalan dan lampu rumah kawasan kejiranan yang bersuluh. Di balik pepohon ara yang rendang..suasana jam 11.30pm itu benar-benar mengasyikkan. Sesuai dengan niat hatinya untuk mencari damai yang hilang. Deruan angin yang sepoi-sepoi bahasa, segar dan damai. Cuma yang mencacatkan deria yang ada, adalah....hiruk pikuk kenderaan yang masih aktif di jalanan.

Kalaulah sekarang ni, aku kat kampung wan...kan best!...

Rindu pada nenek yang satu memang sentiasa ada dalam jiwa dan hatinya.

Tuesday, May 29, 2012

sebab di sebalik.....

Mendapat panggilan telefon dan mendengar khabar yang x best...huhuhuhu...Head of Department, merangkap internal examiner master aku nak jumpa aku khamis ni......

banyak correction thesis aku....x boleh nak buat proofread..aduhai sedey sangat...

inikah perkara yang aku perlu selesaikan setelah aku resign!...mungkin....sebab selama ni..dalam tempoh selepas viva...xdelah...aku tau status thesis aku..aku viva january kot!..(ye ke..?)..

tahun bila lah master aku nak abis ni...kawan2 semua dah grad..dah ada scroll master..aku?

dah lah br plan nak sambung phd.....(sebab x keje....)...

dah tu...aduhai..dah berdebar2 dah segala urat kepala n kepala lutut!..

khamis ni...khamis ni...huhuhuhu.....risau sangat...

apa akan jadi..aku kene berusaha keras..kekuatan!!...

Monday, May 28, 2012

rasa aneh

Dalam hidup..kalau tak berani bermimpi....akan tiada langsung impian dan cita-cita. Mungkin itu adalah punca kenapa Shamir selalu menolak apa yang dia rasa dan apa yang dia ada. Takutkan bayang-bayang sendiri..itukah puncanya dan masalahnya. Entahlah..sukar untuk dia menjawab apa yang bersirat dalam lapang dada dan fikirannya.

Bukan menolak fitrah kejadian manusia...bukan menolak sunnah Rasulullah....aduhai..jiwanya dalam amuk rasa yang pelbagai..entahlah.....entahlah!. Hanya itu yang mampu dinyatakan saat akal bertunjangkan rasa yang aneh. Perasaan itu membunuh hampir keseluruhan jiwanya..kekuatannya seakan musnah, kegagahannya kalah dengan rasa yang aneh itu. Anehkah memiliki rasa yang satu itu. Rasa yang membuatkan jaganya tidak karuan dan lenanya tidak kenyeyakkan..(perkataan ini adakah?).

Shamir memandang ke luar  tingkap. Hiruk pikuk kenderaan tidak sedikit pun menjejaskan apa yang bersarang dalam kotak fikirannya. Aduhai....aduhai. Keluahan demi keluhan bagaikan tidak pernah luput.

susah!

Bunyi deringan SMS mengejutkan Shamir. Di capai telefon di meja kecil bersebelahan dengan katil bujangnya.

"Shamir...busy x?" SMS daripada Ziera.

"Tak buat apa pun. Kenapa?" balas Shamir, cepat

"Ada masalah sikit..huhu"

Tidak menjawab sms yang dikirim oleh Ziera, pantas Shamir mendail nombor seseorang. Kerisauan memuncak dan rasa ingin tahu beraja dengan mengila.

"Hello...Miss...Miss...!"

"Assalammualaikaum..Shamir..."

Kalut sangat membuat panggilan, sehingga lupa memberi salam, Malu Shamir sendiri.

"Waalaikummusalam warahmatullah...Miss kat mana?,apa yang jadi?kenapa?ada masalah apa?" bertubi-tubi soalan di tanya.

"Sabar..sabar..saya kat Wangsamaju..kat dengan area Wangsawalk Mall...kereta saya breakdown...saya tak tau nak buat apa ni......"

"Ok. Tunggu. Saya datang sekarang!". Mencapai kunci kereta, Shamir meluru ke arah pintu. Dicapai baju kemeja T yang tersidai di kerusi. Dengan hanya berseluar bermuda, pantas langkah dihayunkan.

Bimbangkan keselamatan dan keadaan Ziera, tiada yang lain yang dia pedulikan, Apa yang dia hanya tahu, perlu cepat sampai!


Tuesday, May 22, 2012

pak tam dan rasa itu


kak long kepelikan. Makin lama perasaan yang ada ini membuahkan rasa yang pelbagai, manis dan pahit. Pelik tetapi benar. apa yang ada dalam koak rasanya sekarang berbeza sekali dengan apa yang ada didalam fikiran warasnya.

Arghh..susah benar untuk memahami rasa yang ada. Unjuran perancangan jiwa, nyata tidak sama dengan perancangan akal fikiran yang berpaksikan pada ilmu logik dan nyata. Fantasi kadangkala melemahkan tetapi kadang kala menjadi nada penguat cerita.

Dah lama tidak bertemu dan berbual-bual dengan Pak Tam. Kesibukan bekerja dan kebatasan masa membuatkan segala tanggungjawab sosial terpaksa di tinggalkan. Bekerja juga melunaskan tanggungjawab sosial, cuma lebih bersifa sejagat. Tanggungjawab sosial yang dimaksudkan sekarang lebih kepada keperluan batin.

Kak Long membelek-belek helaian buku yang sedari tadi hanya diselak-selak tanpa sedikit pun di baca isinya. Perasaan dan fikiran melayang, kontra dalam definisi fikiran dan rasa hati. Aduhai, bisakan rindu itu membuai-buai jiwa perempuannya. Sedangkan logik akal, menidakkan perasaan yang makin bercambah.

Manusia, ketamakan dalam menentukan apa yang dikehendaki. Antara kemahuan rasa dan kemahuan akal, antara logik  dan khayalan.

Apa yang sedang dilakukan oleh dia sekarang. Sudah tidurkah?. Jam menunjukkan tepat jam 2.30 pagi. Aduhai, malam indah yang sangat sesuai untuk bertahajud dan solat sunat. Kak Long bingkas, niatnya hanya satu, merendahkan diri pada si Pencipta, agar jiwanya yang kusut mampu untuk ditenangkan. Semoga dipermudahkan keputusan.

*******************************************************************************

Shamir hanya diam, merenung keluar jendela, Peluh yang menitis di dahinya di sapu dengan tuala yang dilingkarkan ke leher. Dia baru sahaja pulang daripada menjalankan kerja-kerja yang di amanatkan. Sudah hampir seminggu dia menjalankan tanggungjawab pada kerja-kerja yang di amanatkan kepadanya. Keluar jam 9.00 malam, selesai kerja jam 2-3.00 pagi. Begitulah rutin kehidpunnya dalam tempoh seminggu ini. Tinggal dua minggu lagi, roda kehidupannya akan kembali normal. Itupun kalau tiada assignment yang menanti.

Mengeliat sambil membetulkan urat otot yang berselirat, Shamir merebahkan dirinya pada ribaan tilam. Rambutnya masih basah. Dia baru sahaja usai mandi. Haba malam yang panas membuatkan badannya berpeluh. Tidak selesa dengan keadaan dirinya, suhu air cond di rendahkan kepada 18 darjah. Biar sejuk sikit.

Emmm...apa cerita ek, geng-geng yang lain. Dah lama tak update facebook!. Aduh..malasnya. Ulah Shamir sendiri sambil telentang dengan tangan di tongkatkan di dahinya.

Jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Rasa mengantuk masih berlum bertandang. Solat Isyak telah selamat disempurnakan. Emm...mungkin ini malam yang baik untuk solat sunat. Bisikan hati Shamir merungkaikan aktiviti untuk saat itu. Bingkas menuju kebilik air mengambil wuduk. Rasa sayu terbuai dalam syahdu.

*******************************************************************************
Dalam tenang tanpa suara kenderaan dan hiruk pikuk manusia kota. Ada insan-insan yang punya ruang dan peluang, khusyuk dalam damai menunaikan ibadah pada yang Maha Berkuasa. Ada alunan zikir-zikir memuji kebesaran si pencinta dan kekasihNYA berlagu dalam irama yang penuh cinta. Lembut dan mendamaikan. Ada yang masih sujud menyembah dengan rasa cinta yang besar dan ada yang sedang memanjatkan doa memohon hanya kepadaNYA.

Segalanya dilakukan dalam ikhlas dan redha.